Lettu suyitno pimpin gerakan mengahalau belanda

jembatan kali ketek saksi sejarah
di antara dua jembatan, yang sebelah kanan jembatan kaliketek saksi sejarah

Setelah belanda berhasil menduduki wilayah rengel tuban dengan pasukan marbrix. Merekapun siapkan pasukan dengan serangan tiga poros. ya’ni poros satu babat bojonegoro, poros dua tuban Bojonegoro, dan poros tiga glendeng Bojonegoro. Tugas berat ini di bebankan kepada lettu suyitno.
poros jembatan kaliketek di pimpin langsung lettu suyitno. Dan Poros glendeng ditugaskan kepada seksi suwolo. Pertempuran begitu sengit hingga berjalan selama tuju hari. Di poros tiga lettu suwolo gugur di medan pertempuran. di ceritakan pula banyak pejuang dan saksi perang itu yang terluka.
Di poros dua tepatnya di kaliketek. Pasukan marbrix menambah banyak personil guna merebut Bojonegoro kembali. karena jembatan kaliketek
waktu itu sudah di hancurkan oleh pasukan trip dan ronggolawe, maka akses untuk masuk sangat berat. Bukti kehancuran itu masih dapat dilihat dari bangunan penopang jembatan. Ya’ni ada perbedaan bentuk batu dan gaya pengerjaan.
Lettu suyitno bersama pejuang terus berusaha menghalau dengan alat seadanya. Dikisahkan pada waktu itu pejuang di sini hanya mempunyai empat senapan mesin dan dengan alat seadanya seperti bambu runcing. Yang berbeda jauh di banding pasukan marbrix dengan senjata lengkap. Pada pertempuran ini lettu suyitnopun gugur. Ada cerita yang berkembang di masyarakat Desa mulyoagung, bahwa meninggalnya lettu suyitno tepat di barat Balai Desa mulyoagung.
Setelah pertempuran yang begitu sengit. Serangan-serangan balasanpun dilakukan oleh tentara trip. Hingga akhirnya dapat menghancurkan pasukan Belanda. kususnya yang berada di serambi masjid Darussalam, di utara alun-alun dan di pinggiran bengawan. Bukti sejarah kehancuran belanda juga di temukannya mobil perang jenis jeep tepat di bawah jembatan.
Semoga dengan kisah ini muncul kembali semangat untuk mengingat perjuangan para pahlawan dan mensyukuri kemerdekaan ini, dengan cara mengisi hal-hal yang baik. Terimakasih pahlawanku. Kang iwan.

Kontak Kami

Admin KIM Deru maju
Jl. Dharma Bhakti Gg. Jaga baya No 110 Desa Deru Kec. Sumberrejo. Kab. Bojonegoro Jawa Timur. 62191
Telp/Sms/Wa 081554793036

8 Comments

  1. di sebelah barat jembatan kali kethek (selatan bengawan) ada benteng yg masih utuh,luput dr jepretan kang iwan, coba lihat lagi . . .

  2. Membaca kisahnya seru dan haru, merdekaaaaaa………..tapi sayang jalan lettu suyitno belum dibangun trotoar, jika terwujud jalan disitu pasti cantik dan indah.

  3. Artikel kisah yang bagus Kang……..terimakasih atas tulisannya.
    Kang iwan minta tolong klo anda tahu saya di bantu untuk mencari data2 tentang beberapa pemuda yang mnrt cerita ikut berjuang yang diantaranya :
    1. Rawi
    2. Kuncoro
    3. Kusnandar
    4. Kandam
    5. dll ( klo ga salah masih ada beberapa nama yang nota bene sekarang dipakai utk nama2 Gang di wilayah Kelurahan KarangPacar, Ngrowo & mungkin Kepatihan utk mengenang jasa beliau2). gimana ???

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.